Social Items

Loading...
Istimewa/Facebook/Yandi Daria
Pernikahan gagal karena suami sah mempelai perempuan datang ke Gereja di Deliserdang, Selasa (15/10/2019) 

Gereja HKBP Delitua di Jalan Besar Biru-biru, Kabupaten Deli Serdang mendadak heboh saat hendak melakukan pemberkatan pernikahan, Selasa (15/10/2019).
Acara pemberkatan pasangan Rina boru Nasution (26) dan Toni Sihombing (25) ini pun dibatalkan, karena ternyata sang wanita masih memiliki suami sah.
Suami sahnya diketahui masih ada, karena saat pemberkatan pernikahan tersebut, sang suami datang ke dalam gereja dan mengajukan keberatan.
Usai mengajukan keberatan dengan pernikahan ini, si suami sah mendatangi pihak Toni Sihombing dan menyebutkan bahwa dia masih suami sah Rina boru Nasution.
Kabar ini pun turut membuat media sosial facebook heboh, karena kabar batalnya pernikahan ini dishare oleh akun facebook Yandi Daria.

Sebelum melangsungkan pernikahan, Rina Nasution memang mengaku seorang Janda, dan suaminya sudah tidak ada lagi.
Namun belakangan diketahui sang suami sahnya masih hidup dan merawat tiga orang buah cinta keduanya yang saat ini masih kecil.
Karena ada keberatan dari suami sah si perempuan, keluarga Toni Sihombing pun sontak terkejut. Mereka pun langsung heboh dan akhirnya pernikahan dibatalkan Pendeta DSG (50).
Suasana pun semakin riuh saat keluarga Toni Sihombing menarik Rina Nasution keluar gereja. 
Pihak keluarga Toni Sihombing dan sanak saudaranya merasa tertipu oleh Rina yang mengaku sudah tidak punya suami sah.
Cincin emas tanda cinta antara Toni Sihombing dan Rina Nasution pun dipaksa keluarga Toni Sihombing dibuka di depan gereja.
”Penipu dia. Penipu dia. Katanya janda ternyata dia masih punya suami, tiga anak yang sah,” teriak salah seorang pria di halaman HKBP Delitua.
Saat suasana heboh tersebut, beberapa orang tampak berusaha membawa Rina Nasution ke kantor polisi. Rina pun meronta-ronta karena menolak dibawa.
Ia pun tampak menangis dan tidak terima diperlakukan begitu oleh pihak keluarga Toni Sihombing.
Rina pun berusaha hendak ikut bersama kekasihnya Toni Sihombing, namun keluarga Toni langsung menghadang dan melarang Rina mendekati Toni Sihombing.
Pihak Polsek Delitua yang mendengar keributan tersebut langsung mendatangi lokasi untuk melakukan pengamananan.
Tampak di lokasi Panit I Reskrim Ipda Bambang Wahid SH, Iptu AT Pakpahan SH dan Ipda Koster Aritonang SH Panit II Babinkamtibmas.
Tak mau terjadi kericuhan yang lebih besar, Rina Nasution, yang masih mengenakan pakaian perkawinan langsung dibawa petugas Shabara ke Polsek Delitua.
Melalui telepon seluler, Kapolsek Delitua, Kompol Efianto mengatakan coba konfirmasi dengan Kanit Reskrim. "Coba konfirmasi ke pak kanit ya," ujarnya, Selasa (15/10/2019).

Saat dikonfirmasi Tribun Medan ke Kanit Reskrim Iptu Idem Sitepu membenarkan peristiwa tersebut. "Benar. Namun kalau mau jelas silahkan hubungi pak Aritonang," jelasnya.
Di Polsek Delitua, Rina boru Nasution dibawa ke ruang Kanit Binmas. ”Sabar ya bro, kita konseling dulu wanita ini dengan suaminya,” ucap seorang pria di Polsek Delitua.
Tanggapan Gereja HKBP
Atas peristiwa pembatalan pernikahan tersebut, pihak Gereja HKBP pun memberikan penjelasan melalui pesan singkat yang diterima Wartawan Tribun Medan.
"Nunga diadakan be perdamaian sian pihak Sihombing (calon pengantin pria) kepada suami dari Br. Nasution. Dan boru Nasution i diboan suami sah na ma mulak tu Pematangsiantar (Sudah diadakan perdamaian dari pihak Marga Sihombing kepada suami sah Rina Nasution. Rina boru Nasution pun sudah dibawa ke Pematangsiantar)," ujarnya.
Kemudian pihak Toni Sihombing pun sudah berjanji akan datang ke gereja HKBP untuk menyampaikan permintaan maaf atas kejadian memalukan tersebut.
"Jala annon borngin ro ma sian pihak Sihombing tu parsermonan laho meminta maaf tu huria dht parhalado. (Nanti malam, pihak marga sihombing akan datang ke gereja HKBP untuk meminta maaf kepada seluruh pengurus Gereja HKBP," ujar Pendeta Doli Gultom.
Sementara untuk kasus hukum atas peristiwa ini, lanjut Pendeta Doli Gultom mereka serahkan seluruhnya kepada pihak yang berwajib.
"Jala sian kepolisian siap menerima laporan dari huria apabila huria keberatan dan merasa ditipu, alai molo nga denggan be, ya sudahlah. (Pihak kepolisian menyampaikan siap menerima laporan atas kasus tersebut. Namun kalau sudah berdamai ya sudahlah," ujarnya.

Nekat Berlutut Pada Mantan Kekasih Minta Batalkan Pernikahan
Ada-ada saja ulah mantan yang bikin geleng-geleng kepala, bahkan sampai membuat hidup tak tenang.
Entah tiba-tiba datang di saat kita sudah move on, atau yang paling parah datang tiba-tiba di acara pernikahan dan meminta untuk membatalkan acara sakral itu.
Itulah yang dilakukan pria satu ini, dan berhasil mencuri perhatian banyak orang.
Sambil mengendarai sepeda motor, dia menghentikan mobil pengantin mantan kekasihnya, lalu memohon padanya untuk tidak menikah.
Aksi pria itu terekam dalam sebuah video yang diambil oleh pejalan kaki di tempat kejadian.
Dalam video itu, pengendara motor itu terlihat berbicara kepada calon pengantin wanita yang duduk di sebuah mobil antik.
Wanita itu dalam perjalanan menuju tempat pemberkatan, dan akan menikahi pria yang dicintainya.
Pengendara motor itu berlutut dan memohon padanya untuk membatalkan pernikahan.
Pada satu titik, pria itu bahkan coba mencium wanita itu. Namun wanita itu menolak dan mendorongnya sampai hampir terjatuh.
Insiden aneh terjadi di Medellin, Antioquia, Kolombia barat laut. Orang-orang di jalanan terdengar meneriaki pria dan wanita itu.
Mereka juga berteriak "jangan menikah", beberapa yang lain berteriak, "cium, cium".
Namun, media setempat melaporkan bahwa pengantin wanita meninggalkan tempat kejadian dengan mobil putihnya.
Sementara pengendara sepeda motor ditinggalkan, bersama kendaraannya.
Video ini mencuri perhatian orang-orang. Banyak warganet turut berkomentar terkait video ini.
Pengguna media sosial, Rosibel Lopez Gomez berkata, "Pria itu kehilangan kesempatan. Sekarang biarkan wanita itu menikah dengan damai.”
Flor de primavera menambahkan,"Sungguh situasi yang memalukan, konyol, tidak ada yang memaksa siapa pun untuk menikah, siapa pun menikah karena mereka mau. Semua orang bertanggung jawab atas pilihan hidup mereka dan pria ini mempermalukan seorang wanita yang tidak mencintainya lagi. "
Tidak diketahui pasti siapa pengendara maupun pengantin wanita yang ada dalam video itu.



Viral !! Pernikahan Toni Sihombing dan Rina Nasution di Gereja HKBP BATAL Begini Penjelasan Polisi

Newsral.com
Istimewa/Facebook/Yandi Daria
Pernikahan gagal karena suami sah mempelai perempuan datang ke Gereja di Deliserdang, Selasa (15/10/2019) 

Gereja HKBP Delitua di Jalan Besar Biru-biru, Kabupaten Deli Serdang mendadak heboh saat hendak melakukan pemberkatan pernikahan, Selasa (15/10/2019).
Acara pemberkatan pasangan Rina boru Nasution (26) dan Toni Sihombing (25) ini pun dibatalkan, karena ternyata sang wanita masih memiliki suami sah.
Suami sahnya diketahui masih ada, karena saat pemberkatan pernikahan tersebut, sang suami datang ke dalam gereja dan mengajukan keberatan.
Usai mengajukan keberatan dengan pernikahan ini, si suami sah mendatangi pihak Toni Sihombing dan menyebutkan bahwa dia masih suami sah Rina boru Nasution.
Kabar ini pun turut membuat media sosial facebook heboh, karena kabar batalnya pernikahan ini dishare oleh akun facebook Yandi Daria.

Sebelum melangsungkan pernikahan, Rina Nasution memang mengaku seorang Janda, dan suaminya sudah tidak ada lagi.
Namun belakangan diketahui sang suami sahnya masih hidup dan merawat tiga orang buah cinta keduanya yang saat ini masih kecil.
Karena ada keberatan dari suami sah si perempuan, keluarga Toni Sihombing pun sontak terkejut. Mereka pun langsung heboh dan akhirnya pernikahan dibatalkan Pendeta DSG (50).
Suasana pun semakin riuh saat keluarga Toni Sihombing menarik Rina Nasution keluar gereja. 
Pihak keluarga Toni Sihombing dan sanak saudaranya merasa tertipu oleh Rina yang mengaku sudah tidak punya suami sah.
Cincin emas tanda cinta antara Toni Sihombing dan Rina Nasution pun dipaksa keluarga Toni Sihombing dibuka di depan gereja.
”Penipu dia. Penipu dia. Katanya janda ternyata dia masih punya suami, tiga anak yang sah,” teriak salah seorang pria di halaman HKBP Delitua.
Saat suasana heboh tersebut, beberapa orang tampak berusaha membawa Rina Nasution ke kantor polisi. Rina pun meronta-ronta karena menolak dibawa.
Ia pun tampak menangis dan tidak terima diperlakukan begitu oleh pihak keluarga Toni Sihombing.
Rina pun berusaha hendak ikut bersama kekasihnya Toni Sihombing, namun keluarga Toni langsung menghadang dan melarang Rina mendekati Toni Sihombing.
Pihak Polsek Delitua yang mendengar keributan tersebut langsung mendatangi lokasi untuk melakukan pengamananan.
Tampak di lokasi Panit I Reskrim Ipda Bambang Wahid SH, Iptu AT Pakpahan SH dan Ipda Koster Aritonang SH Panit II Babinkamtibmas.
Tak mau terjadi kericuhan yang lebih besar, Rina Nasution, yang masih mengenakan pakaian perkawinan langsung dibawa petugas Shabara ke Polsek Delitua.
Melalui telepon seluler, Kapolsek Delitua, Kompol Efianto mengatakan coba konfirmasi dengan Kanit Reskrim. "Coba konfirmasi ke pak kanit ya," ujarnya, Selasa (15/10/2019).

Saat dikonfirmasi Tribun Medan ke Kanit Reskrim Iptu Idem Sitepu membenarkan peristiwa tersebut. "Benar. Namun kalau mau jelas silahkan hubungi pak Aritonang," jelasnya.
Di Polsek Delitua, Rina boru Nasution dibawa ke ruang Kanit Binmas. ”Sabar ya bro, kita konseling dulu wanita ini dengan suaminya,” ucap seorang pria di Polsek Delitua.
Tanggapan Gereja HKBP
Atas peristiwa pembatalan pernikahan tersebut, pihak Gereja HKBP pun memberikan penjelasan melalui pesan singkat yang diterima Wartawan Tribun Medan.
"Nunga diadakan be perdamaian sian pihak Sihombing (calon pengantin pria) kepada suami dari Br. Nasution. Dan boru Nasution i diboan suami sah na ma mulak tu Pematangsiantar (Sudah diadakan perdamaian dari pihak Marga Sihombing kepada suami sah Rina Nasution. Rina boru Nasution pun sudah dibawa ke Pematangsiantar)," ujarnya.
Kemudian pihak Toni Sihombing pun sudah berjanji akan datang ke gereja HKBP untuk menyampaikan permintaan maaf atas kejadian memalukan tersebut.
"Jala annon borngin ro ma sian pihak Sihombing tu parsermonan laho meminta maaf tu huria dht parhalado. (Nanti malam, pihak marga sihombing akan datang ke gereja HKBP untuk meminta maaf kepada seluruh pengurus Gereja HKBP," ujar Pendeta Doli Gultom.
Sementara untuk kasus hukum atas peristiwa ini, lanjut Pendeta Doli Gultom mereka serahkan seluruhnya kepada pihak yang berwajib.
"Jala sian kepolisian siap menerima laporan dari huria apabila huria keberatan dan merasa ditipu, alai molo nga denggan be, ya sudahlah. (Pihak kepolisian menyampaikan siap menerima laporan atas kasus tersebut. Namun kalau sudah berdamai ya sudahlah," ujarnya.

Nekat Berlutut Pada Mantan Kekasih Minta Batalkan Pernikahan
Ada-ada saja ulah mantan yang bikin geleng-geleng kepala, bahkan sampai membuat hidup tak tenang.
Entah tiba-tiba datang di saat kita sudah move on, atau yang paling parah datang tiba-tiba di acara pernikahan dan meminta untuk membatalkan acara sakral itu.
Itulah yang dilakukan pria satu ini, dan berhasil mencuri perhatian banyak orang.
Sambil mengendarai sepeda motor, dia menghentikan mobil pengantin mantan kekasihnya, lalu memohon padanya untuk tidak menikah.
Aksi pria itu terekam dalam sebuah video yang diambil oleh pejalan kaki di tempat kejadian.
Dalam video itu, pengendara motor itu terlihat berbicara kepada calon pengantin wanita yang duduk di sebuah mobil antik.
Wanita itu dalam perjalanan menuju tempat pemberkatan, dan akan menikahi pria yang dicintainya.
Pengendara motor itu berlutut dan memohon padanya untuk membatalkan pernikahan.
Pada satu titik, pria itu bahkan coba mencium wanita itu. Namun wanita itu menolak dan mendorongnya sampai hampir terjatuh.
Insiden aneh terjadi di Medellin, Antioquia, Kolombia barat laut. Orang-orang di jalanan terdengar meneriaki pria dan wanita itu.
Mereka juga berteriak "jangan menikah", beberapa yang lain berteriak, "cium, cium".
Namun, media setempat melaporkan bahwa pengantin wanita meninggalkan tempat kejadian dengan mobil putihnya.
Sementara pengendara sepeda motor ditinggalkan, bersama kendaraannya.
Video ini mencuri perhatian orang-orang. Banyak warganet turut berkomentar terkait video ini.
Pengguna media sosial, Rosibel Lopez Gomez berkata, "Pria itu kehilangan kesempatan. Sekarang biarkan wanita itu menikah dengan damai.”
Flor de primavera menambahkan,"Sungguh situasi yang memalukan, konyol, tidak ada yang memaksa siapa pun untuk menikah, siapa pun menikah karena mereka mau. Semua orang bertanggung jawab atas pilihan hidup mereka dan pria ini mempermalukan seorang wanita yang tidak mencintainya lagi. "
Tidak diketahui pasti siapa pengendara maupun pengantin wanita yang ada dalam video itu.